Perjalanan Perayaan Waisak di Indonesia

Nusantaratv.com - 16/05/2022 13:12

Ilustrasi. (Istimewa)
Ilustrasi. (Istimewa)

Penulis: Bayu Koosyadi

Nusantaratv.com - Umat Buddha di Indonesia merayakan Hari Suci Waisak pada Senin (16/5/2022). Dirangkum dari berbagai sumber, sejarah singkat perayaan Hari Waisak memiliki makna penting bagi setiap penganutnya.

Tak sekedar perayaan, Hari Waisak juga merupakan momentum peringatan tiga peristiwa penting yang disebut sebagai Tri Suci Waisak.

1. Kelahiran Pangeran Siddharta

Pangeran Siddharta adalah seorang putra dari pasangan Sudodhana dan Ratu Mahamaya yang lahir di Taman Lumbini pada 623 sebelum Masehi. Kelahiran Pangeran Siddharta ini untuk menjadi seorang bodhisattva atau calon buddha yang akan mencapai kebahagiaan tertinggi.

2. Siddharta Mencapai Penerangan Agung

Pada usia 29 tahun, Pangeran Siddharta meninggalkan Istana untuk mencari kebebasan dari umur tua, sakit, dan mati, pada saat Purnama Sidhi bulan Waisak 588 sebelum Masehi. Di bulan tersebut Pangeran Siddharta mencapai Penerangan Agung sehingga mendapat gelar sebagai Buddha.

3. Pencapaian Parinibbana

Ketika menginjak usia 80 tahun, Sang Buddha wafat dan mencapai parinibbana di Kusinara pada 543 sebelum Masehi. Para pengikutnya melakukan sujud sebagai bentuk penghormatan terakhir kepada Sang Buddha.

Penelusuran sejarah singkat perayaan Hari Waisak yang dirangkum dari berbagai sumber, ternyata Waisak sudah berlangsung sejak sebelum abad ke-19 dan dilaksanakan secara tertutup di Vihara.

Diakhir abad ke-19, perayaan Waisak mulai bergeser karena ada pengaruh gerakan modernisasi yang berawal dari negara Sri Lanka, lalu masuk ke Asia timur dan tenggara.

Umat Buddha Sri Lanka meminta agar Hari Suci Waisak diakui secara resmi seperti hari-hari besar keagamaan lain. Keputusan merayakan Tri Suci diresmikan dalam Konferensi Persaudaraan Buddhis Sedunia atau World Fellowship of Buddhists (WFB) pertama di Sri Lanka pada 1950. Kemudian setelahnya perayaan Waisak dilakukan pada purnama pertama bulan Mei berdasarkan penanggalan India kuno.

Perayaan Waisak di Indonesia

Sementara itu perayaan Hari Raya Waisak juga mengikuti hasil berdasarkan keputusan resmi WFB. Mengutip dari laman Kemdikbud, umat Buddha di Indonesia menggelar tradisi Waisak yang berpusat di Candi Mendut dan Candi Borobudur semenjak tahun 1929.

Perayaan tersebut digagas oleh Himpunan Teosofi Hindia Belanda karena saat itu anggota mereka terdiri dari campuran Eropa serta jawa ningrat. Sebelumnya Candi Borobudur pernah cukup lama tidak difungsikan sebagai pusat kegiatan keagamaan pasca dibangun pada abad ke-8 dan 9 Masehi.

Setelah diizinkan, perayaan Waisak di Candi Borobudur bermaksud untuk menghidupkan kembali nilai spiritual terdahulu sekaligus jadi bukti toleransi dalam kehidupan beragama.

Ritual Pokok Waisak

Perayaan Waisak di Indonesia umumnya diselenggarakan di kompleks Candi Borobudur, kendati demikian ada juga yang beribadah diberbagai Vihara tempat mereka tinggal. Dalam pelaksanaannya, ritual pokok Waisak yang biasa berlangsung di Candi Borobudur meliputi :

1. Pengambilan air berkat di kawasan mata air Jumprit, Temanggung, Jawa Tengah

2. Menyalakan obor yang menggunakan sumber api abadi di Mrapen, Grobogan, Jawa Tengah

3. Melaksanakan ritual Pindapatta dengan memberi dana makanan kepada para biksu untuk melakukan kebajikan

4. Samadhi pada detik-detik puncak bulan purnama. Penentuan bulan purnama ini berdasarkan perhitungan falak, sehingga puncak purnama dapat terjadi pada siang hari

 

0

Komentar belum ada.
Otentifikasi

Silahkan login untuk memberi komentar.

Log in