Kurangi Sampah di Jateng, Ribuan Orang Ikuti Kongres Sampah di Paseban Candi Plaosan Klaten

Nusantaratv.com - 25/06/2022 16:40

Ribuan orang mengikuti Kongres Sampah di Paseban Candi Plaosan Klaten, Jawa Tengah, selama dua hari. (jatengprov.go.id)
Ribuan orang mengikuti Kongres Sampah di Paseban Candi Plaosan Klaten, Jawa Tengah, selama dua hari. (jatengprov.go.id)

Penulis: Tri Budi Purnomo

Nusantaratv.com - Sekitar 1.500 orang mengikuti acara Kongres Sampah II di Paseban Candi Kembar-Candi Plaosan, di Desa Bugisan, Kecamatan Prambanan,
Kabupaten Klaten, Jawa Tengah (Jateng). 

Peserta yang hadir di lokasi sebanyak 500 orang, dan 1.000 orang lainnya mengikuti secara daring. Para peserta berasal unsur pemerintah, akademisi, dunia usaha, masyarakat maupun komunitas peduli lingkungan, unsur media, dan pihak-pihak lain di luar undangan. Kegiatan ini berlangsung selama dua hari, yakni Sabtu (25/6/2022) hingga Minggu (26/6/2022).

Kepala Dinas Lingungan Hidup dan Kehutanan Provinsi Jateng, Widi Hartanto mengatakan, pihaknya berharap adanya kegiatan ini akan semakin meningkatkan atau menggerakkan seluruh pemangku kepentingan, untuk bersama menangani sampah.

"Mulai dari pemerintah pusat, pemerintah daerah provinsi, pemerintah kabupaten, pelaku usaha, LSM, masyarakat, juga media, ini kita harapkan bersama-sama menangani sampah. Saya kira itu tujuan kegiatan ini," kata Widi, di lokasi acara, Sabtu (25/6/2022), dilansir dari laman jatengprov.go.id.

Menurutnya, setiap hari sampah di Jateng mencapai sekitar 6,05 juta ton, dengan perkiraan sampah yang dihasilkan per orang adalah 0,5 kg. Upaya pengurangan sampah juga terus dilakukan, antara lain melalui kerja sama dan meningkatkan kesadaran masyarakat.

Pihaknya sudah berangsur mengurangi sampah sekitar 30-40 persen, dengan mengurangi sampah atau memanfaatkan kembali sampah. Seperti yang dilakukan di Desa Bugisan, di mana warga mampu mengolah sampah dengan baik dan seluruhnya dikelola masyarakat setempat. Mereka juga telah memiliki Perdes Sampah.

"Ketahuan satgas sampah buang sampah sembarangan, bisa kena denda Rp200 ribu," singgungnya.

Ditambahkannya, Pemprov juga berinovasi mengurangi sampah dengan menyiapkan bantuan ke masyarakat, seperti bank sampah, sarpras sampah, Tempat Pengelolaan Sampah Reduce, Reuse, Recycle (TPS3R). Kemudian pada 2022 dan 2023, pihaknya menyiapkan tempat sampah terpadu regional.

"Program TPS3R di beberapa desa, kami siapkan. Bahkan teman-teman kabupaten/kota juga membantu program TPS3R," imbuhnya.

Dari kegiatan Kongres Sampah, pihaknya berharap akan muncul rumusan yang menjadi rekomendasi bagi pemangku kepentingan, termasuk masyarakat untuk bergerak bersama mengelola sampah.

Sementara itu, Sekertaris Daerah (Sekda) Jateng Sumarno mengatakan, kegiatan juga dilakukan untuk mencegah kerusakan lingkungan atau bencana yang terjadi akibat buruknya lingkungan.

"Masalah sampah ini juga menjadi PR besar. Karena volume sampah di Jateng cukup besar, yang sejalan dengan bertambahnya jumlah penduduk di Jateng," ujarnya usai membuka acara.

Menurutnya, sampah memang tidak dibutuhkan masyarakat, sehingga cenderung terabaikan. Mereka baru peduli bila terjadi kejadian akibat sampah. Oleh karenanya, kata dia, dibutuhkan edukasi agar meningkatkan kesadaran untuk menangani sampah. Sehingga selanjutnya diharapkan masyarakat mampu mengolah sampah menjadi lebih bernilai.

"Sampah organik diubah jadi kompos, dan yang bukan organik bisa didaur ulang," tukas Sumarno.

Dapatkan update berita pilihan terkini di nusantaratv.com. Download aplikasi nusantaratv.com untuk akses berita lebih mudah dan cepat melalui:



0

Komentar belum ada.
Otentifikasi

Silahkan login untuk memberi komentar.

Log in