Hadiri Peringatan Natal & Tahun Baru di Parlemen, Ketua MPR RI Ajak Hindari Isu Agama untuk Pecah Belah Persatuan Bangsa

Nusantaratv.com - 06 Desember 2023

Ketua MPR RI sekaligus Wakil Ketua Umum Partai Golkar Bambang Soesatyo mengajak para elite politik serta seluruh elemen bangsa untuk mencegah hadirnya kembali terminologi "cebong" dan "kampret" dalam Pemilu.
Ketua MPR RI sekaligus Wakil Ketua Umum Partai Golkar Bambang Soesatyo mengajak para elite politik serta seluruh elemen bangsa untuk mencegah hadirnya kembali terminologi "cebong" dan "kampret" dalam Pemilu.

Penulis: Bagas Adi Pangestu

Nusantaratv.com - Ketua MPR RI sekaligus Wakil Ketua Umum Partai Golkar Bambang Soesatyo mengajak para elite politik serta seluruh elemen bangsa untuk mencegah hadirnya kembali terminologi "cebong" dan "kampret" dalam Pemilu. Pemilu 2024 harus disambut dengan suka cita, apalah arti kemenangan jika mengorbankan persatuan kebangsaan. Selain itu, jangan ada lagi yang memanfaatkan isu agama hanya untuk menebar kebencian hanya demi meraih kekuasaan.

"Sahabat Rasulullah SAW, Ali bin Abi Thalib, mengajarkan bahwa 'mereka yang bukan saudara dalam iman, adalah saudara dalam kemanusiaan'. Kita harus meyakini, setiap agama menjunjung tinggi harkat dan martabat kemanusiaan. Mari kita jaga persatuan dan kesatuan, dan jadikan nilai-nilai agama sebagai perekat persaudaraan, yang dilandasi oleh rasa cinta kasih pada sesama, karena sejatinya, puncak dari setiap agama adalah cinta," ujar Bamsoet dalam Perayaan Natal Tahun 2023 dan Tahun Baru 2024 MPR RI, DPR RI, dan DPD RI, di Gedung Nusantara IV MPR RI, Jakarta, Senin malam (5/12/23).

Turut hadir Wakil Ketua DPD RI Nono Sampono. Hadir pula panitia Perayaan Natal Tahun 2023 dan Tahun Baru 2024, antara lain Ketua Hendrik Halomoan Sitompul, Wakil Ketua Inosentius Samsul, Sekretaris Marinus Gea, dan Wakil Sekretaris Maria Dumaris Simanjuntak.

Ketua DPR RI ke-20 dan mantan Ketua Komisi III DPR RI bidang Hukum, HAM, dan Keamanan ini menjelaskan, dalam konteks ke-Indonesiaan yang tidak menganut faham sekulerisme, agama menjadi elemen penting dalam konstruksi kehidupan sosial. Setiap isu yang dikaitkan dengan agama, selalu menjadi isu yang memiliki sensitivitas tinggi yang jika tidak dikelola dan disikapi dengan baik dan bijaksana, akan bermuara pada percikan-percikan konflik yang dapat mencederai kebersamaan kita sebagai sebuah bangsa.

"Implementasi dari praktik kehidupan keagamaan adalah cinta kasih yang menggerakkan persaudaraan. Cinta kasih dan persaudaraan adalah ikatan senyawa yang saling menguatkan satu sama lain, yanag akan menuntun setiap langkah kita menuju harmoni dan kedamaian," jelas Bamsoet.

Ketua Dewan Pembina Depinas SOKSI dan Kepala Badan Polhukam KADIN Indonesia ini menerangkan, kita juga tidak boleh merasa lelah menebarkan semangat perdamaian, kerukunan, dan cinta kasih kepada sesama. Karenanya, perbedaan orientasi dan pilihan politik, tidak seharusnya menjadikan kita terpolarisasi pada kutub-kutub yang saling bermusuhan.

"Sudah saatnya kita belajar dari pengalaman sejarah, bahwa konflik horisontal yang dipicu oleh perbedaan orientasi politik dan agama, hanya akan meninggalkan trauma dan bekas luka. Selain, merusak sendi-sendi demokrasi yang dengan susah payah kita bangun dan perjuangkan. Melalui kebersamaan dalam keberagaman inilah, kita akan senantiasa diuji, seberapa dangkal, atau seberapa dalam, komitmen kebangsaan kita, dalam menempatkan persatuan dan kesatuan bangsa, di atas kepentingan pribadi dan golongan," pungkas Bamsoet.

Dapatkan update berita pilihan terkini di nusantaratv.com. Download aplikasi nusantaratv.com untuk akses berita lebih mudah dan cepat melalui:



0

(['model' => $post])