BMW Laporkan Penjualan NEV yang Kuat di Pasar China

Nusantaratv.com - 05 Desember 2023

Mobil listrik BMW i3 terlihat di Pabrik Lydia milik BMW Brilliance Automotive (BBA) di Distrik Tiexi, Shenyang, Provinsi Liaoning, China timur laut, pada 23 Juni 2022. (Yang Qing/Xinhua)
Mobil listrik BMW i3 terlihat di Pabrik Lydia milik BMW Brilliance Automotive (BBA) di Distrik Tiexi, Shenyang, Provinsi Liaoning, China timur laut, pada 23 Juni 2022. (Yang Qing/Xinhua)

Penulis: Adiantoro

Nusantaratv.com - Perusahaan otomotif asal Jerman, BMW Group, mengatakan mereka telah menjual lebih dari 300.000 unit kendaraan energi baru (new energy vehicles/NEV) di pasar China, dengan momentum pertumbuhan yang kuat dalam penjualan model listrik murni.

Melansir Xinhua, Selasa (5/12/2023), dalam 10 bulan pertama 2023, penjualan kendaraan listrik murni BMW di China melonjak 211 persen secara tahunan (year on year/YoY) menjadi 78.568 unit.

Perusahaan patungan BMW Group di China, BMW Brilliance Automotive Ltd., yang berkantor pusat di Shenyang, ibu kota Provinsi Liaoning, pada 22 November menyelesaikan pembangunan gedung utama pabrik produksi baterai baru, dengan total investasi sebesar 10 miliar yuan (sekitar US$1,4 miliar).

Dijadwalkan mulai beroperasi pada 2026, pabrik baru ini diharapkan dapat meningkatkan upaya elektrifikasi yang didorong inovasi oleh perusahaan patungan tersebut. Shenyang telah menjadi basis produksi global terbesar BMW Group.

BMW Group telah menunjukkan komitmennya untuk membangun ekosistem e-mobilitas di China. Pada akhir Oktober, mereka telah membangun lebih dari 580.000 tiang pengisi daya kendaraan listrik, yang mencakup lebih dari 320 kota di China. 

Dapatkan update berita pilihan terkini di nusantaratv.com. Download aplikasi nusantaratv.com untuk akses berita lebih mudah dan cepat melalui:



0

(['model' => $post])